Selasa, 29 Januari 2013

# r u m a h p i n t u : rumah lawas untuk setapak mimpi...


well.. well... yak haloooo
#rumahpintu adalah tagar yang saya buat sendiri di account Instagram saya...


oh.. oh... harusnya saya minta maaf dulu ya.. karena lama banget nggak update update kabar? *plukpluk pukulpukul diri sendiri...
iyaaa... padahal banyak banget yang pingin saya share disiniii!!


baiklah.. kembali pada tagar si rumahpintu ini..
# r u m a h p i n t u adalah salah satu impian terbesar saya dan Tuan Effendi sebagai pasangan
setelah hampir 7 tahun lamanya serumah dengan Papermoon, ternyata pada akhirnya kami merasa butuh punya tempat tinggal yang terpisah dari studio..


dan # r u m a h p i n t u adalah jawaban yang diberikan oleh Tuhan pada kami..

pulung kalo orang Jawa bilang... :)


# r u m a h p i n t u adalah rumah Jawa sederhana, lawas, 
berusia 50 tahun lebih yang butuh sentuhan manis sana sini...
ngeliat bangunannya pertama kali, aku jatuh cinta setengah mati...
usianya bikin dia nampak sangat menarik buatku...



rumah ini aku namai # r u m a h p i n t u karena banyak pintu dan jendelanyaa!! :D 





dan  # r u m a h p i n t u punya dinding dinding lawas bagaikan harta karun buatkuuu!! :D




and we will have a backyard!!! WOOHoooo!!
mmm.. akan sedikit mengucapkan selamat tinggal pada semenan itu yaa... 
bakal diganti tanah dan ditanami rumput! :D

*can you see the beauty that i see?



dan lokasi ini kayaknya bakal jadi lokasi favorit buat kongkow yaa.. ;)


 iyaaa.. ini akan jadi project saya tahun iniiii.... home sweet home!!
wish us luck, dear friends...

11 komentar:

  1. ih iyaaa ini manis banget rumahnya >.<

    BalasHapus
  2. Rumahnya keren banget >.< pasti belinya mahal tuh mbak :p aku juga punya impian membeli rumah model kolonial macam itu :)
    Tapi entah kapan bisa terwujud. Di Makassar, rumah seperti itu dijualnya milyaran u.u yang beli malah rata-rata bangunannya diratakan lalu di buat ruko T_T

    BalasHapus
    Balasan
    1. terimakasih mbak... iya.. lucu banget ya?
      ini rumah model limasan jawa kok mbak.. bukan kolonial..
      hiihihk... daripada diratain, terus dibangun ruko.. ihihhikk...ada baiknya kita lestariken, bukan? .. :)

      Hapus
  3. mb dimana tuh? daerah wijilan po? :D semacam tipe rumah pedagang batik jaman dulu hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hiihih.. kasih tau nggak yaa.... hiihih tunggu tanggal mainnya ya luciii!! :*

      Hapus
  4. Ayoooo cepat cepaat :) tak sabar mengetuk setiap pintunya ;)

    BalasHapus
  5. Aaaaakkkk,, aku mau mampiiirrr, kapan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayooo!! :D kalo ini mah belum di renov..

      Hapus
  6. jadi inget rumah simbah, banyak pintu dan jendelanya, mba.

    BalasHapus