Sabtu, 21 Januari 2012

makan udon, yang (kata iwan effendi) setara dengan klasiknya mie pak rebo..


hello..hello..
ini adalah postingan kedua saya hari ini..
masih dalam tahap pemulihan perut kembung.. jadi banyak melakukan aktivitas di kasur..
hik..

saya baru aja balik makan malem.. setelah dua hari makan bento yang dibawain sama si doi,
saya pingin sekali makan mie panas panas..
membayangkannya saja udah bikin perut saya yang sakit ini mulai terasa bersahabat..

maka jadilah saya mengajak si doi makan di sebuah warung mungil di pinggir jalan besar.
warungnya beneran mungil!
kami memutuskan makan kesana karena hampir tiap hari kami lewat etalase mungilnya yang dipenuhi replika makanan khas jepun!!


kamipun memutuskan untuk masuk.
kebetulan hari ini hujan mengguyur yokohama. malam ini jadi dingin minta ampun...
ruangan warung itu bener-bener mungil dan hangat, ternyata.
setelah mengucapkan salam, kami segera duduk..
dan kami berdua langsung garuk garuk kepala...
mereka tidak punya menu yang dilengkapi dengan gambar..
waduuh!!
mana teh hijau panas sudah langsung tersedia di meja kami pula!!


aduh ini gelasnya mana menggoda iman pulak!!

ok..
si doi pun langsung berinisiatif menghampiri etalase warung tadi,
dan menunjuk salah satu dari replika yang ada..
si ibu pelayan yang sudah berusia paruh baya langsung mengangguk-angguk sambil tersenyum gembira. salah satu koki yang juga bapak bapak tua malah sampai keluar demi melihat replika mana yang kami tunjuk.. hihihi..

sambil menunggu pesanan kami datang, saya dan si doi sibuk memandangi detail yang ada di warung itu. warung ini mungil dan punya banyak detail!! saya sukaakk!!


semacam altar kecil dipasang di atas pintu ke arah belakang..
look at those details!!! kawaii ne??!!! hihiih


ada pula rumbai rumbai di atas meja penghubung antara dapur dan tempat makan..
dan tempelan kayu kayu di atasnya, yang saya nggak tau juga apa tulisannya..
tapi itu seru sekalii!!!


dan setelah kami perhatikan, ternyata ketiga orang yang bekerja di warung itu semuanya sudah lanjut usia!!!
aahh.. lucunyaaa!!
tadinya saya sempet kepikiran mau minta difoto bareng mereka bertiga, tapi pas saya pulang, mereka sibuk melayani tamu lain..
jadi ya sudahlah.. pak koki aja yang sempet ketangkep wajahnya yaa...

dan akhirnyaaa... menu kami datang juga!!


ini adalah sang pelengkap yang dateng pertama.. semacam acar dan bawang bombay rajangan..



ini menu yang ditunjuk si doi.. udang goreng dan nasi putih disiram kecap..
rasanya klasik, kata si doi.. heheheh



dan inilah udon pilihan saya..
mie gendut yang dilengkapi udang goreng tepung, dua lembar daun ijo ijo, beberapa batang daun bawang, dua lempeng baso ikan berbentuk kotak, jamur shitake, dan entah makanan apa lagi yang mirip spons... hehehhe
kuahnya.. panas.. bikin perut saya tenang..
dan rasanya.. klasik..
ihihhihi.. jangan tanya ya.. rasa klasik itu bagemana..

tapi bener kata si doi,
mungkin warung ini memang sederajat dengan mie pak rebo atau pak pele di yogyakarta..
enaknya mungkin nggak seberapa.. tapi klasik!! ;)



hehehhe...


3 komentar:

  1. Mba, gelasnya dibawa kabur ajah :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. hiihhi.. maunya begituuu.. tapi begitu liat muka pak koki jadi gak tegaaa.. hiihhik...

      Hapus
  2. WOW Keren nie artikelnya
    Sambil baca artikel ini, Aku numpang promosi deh !
    Agen Bola, Bandar Bola Online, Situs Taruhan Bola, 7meter

    BalasHapus